And She’s here now :) #part 2

Sekitar jam 11 malem, midwife nge-cek bukaan yg ternyata masih bukaan 2 dan kepala baby belum turun alias belum ada kontraksi aktif… mama udah parno bakalan di induksi lagi 🙁
tapi midwife nyuruh mama santai aja, tidur, relax, nanti juga muncul kontraksi katanya.

cek bukaan lagi nanti pas jam 3 pagi, mata ngantuk, tapi ga bisa tidur, papa juga ga bisa tidur di kursi, jadi aja kita malah nonton tv dan ngobrol *hal yg mama sesali kemudian hahaha….

sekitar jam 1 lewat mulai merasakan kontraksi sedikit sedikit, masih bisa ketawa ketiwi ngobrol sama papa sih.
meski satu sisi bersyukur ga perlu induksi, tapi di satu sisi udah deg deg an menyambut ‘nikmatnya’ kontraksi ^^

kontraksi mulai teratur dan meng-hebat menjelang jam 3 pagi, mama udah berharap bukaannya udah full, atau minimal bukaan 7 lah, tapi ternyata baru bukaan 3 huwaaaaaa T______T

midwife nyuruh mama tidur untuk ngumpulin tenaga, karena cek bukaan selanjutnya masih 4 jam lagi, masalahnya gimana bisa tidur sementara kontraksi udah sangat sangat berasa 🙁 yg ada tiap kontraksi datang lengan papa abis di remes remes, berusaha ga panik tiap kontraksi datang, ternyata induksi dan ngga sakitnya sama aja T_T

abis shubuh mama ngerasa lemes banget, tenaga habis rasanya, apalagi ga tidur semaleman, dan kontraksi yg datangnya makin sering dan durasinya makin panjang, ya Allah rasanya udah pengen teriak minta sesar aja.
papa dengan sabar ngingetin mama untuk ngatur nafas supaya tenang, insyaAllah mama kuat katanya..

kayaknya sekitar jam 6, bukaan sudah 5cm, alhamdulillah berarti tinggal sebentar lagi bukaan full.
perawat dan midwife mulai setting persiapan lahiran, mama dikasih tau kalo dr djoko sebentar lagi datang.
sempet ditawarin sarapan sama papa, meski lapar tapi rasanya ga mungkin untuk makan papaaa 🙁 🙁

jam 7 lewat dr Djoko datang, nanya keadaan mama gimana, waktu itu mama cuma bilang pengen cepet keluarin baby nya dokter, udah ga tahaaaan T__T
setelah dr Djoko cek, bukaannya udah 10cm, yak siap untuk melahirkan katanya.

mama disuruh dorong, ngeden, tapi mama rasanya ga punya tenaga…
entah udah berapa kali dorong sekuat tenaga sampe katanya kepala baby sudah keliatan,
ya Allah, rasanya jauuh lebih susah daripada melahirkan kaka Aya kemaren, yg cuma 3x ngeden dan lahir.
untunglah dr Djoko sabaaar banget.
mungkin hampir 1 jam sampe akhirnya dengan sisa tenaga mama dorong baby L keluar…
mama denger baby L nangis keras, lalu midwife naruh baby L di dada mama, Alhamdulillah ya Allah akhirnya lahir juga … naaak kamu gemuk sekaliii 😀

DSCF2240ed

 

DSCF2247ed

 

setelah itu Baby L dibawa untuk dibersihkan dan diperiksa dokter anak. sementara mama belum selesei nih perjuangannya, melahirkan plasenta dan kemudian dijahit…

untuk cerita selanjutnya mama sendiri ga gitu jelas kejadiannya gimana… karena pas dijahit ternyata mama pendarahan dan colaps selama 2 jam sampai harus dibawa ke ICU T-T

yg mama inget terakhir itu dr Djoko lagi jahit dan rasanya sakiiiit bangetttt, mama teriak dan tau tau tersadar di ruangan terang benderang, dengan suara suara berisik yg ga jelas, ada yg panggil panggil mama, trus ngeliat muka papa yg pucet banget manggil manggil mama dengan cemas. mama juga inget minta minum karena haus luar biasa, dikasih air sama papa tapi ga bisa minumnya T-T

cerita papa, waktu terbangun itu mama keliatan bingung, minta air es, trus badan mama menggigil dan manggil manggil alm. mama (oma). serem banget katanya, sampe papa sempet mikir yg ngga ngga, takut jadi single parent, dan gimana ngurus 2 anak tanpa mama hiks….

ternyata mama mengalami pendarahan pasca melahirkan, dengan mulut rahim yg robek sekitar 4cm, dan ada seember lebih darah mama yg keluar katanya *wadaw.. akhirnya di ICU mama dapet 2 labu darah untuk tranfusi dan 1 botol cairan albumin yg harganya bikin mama keselek waktu tau :v

tapi Alhamdulillah Allah masih ngasih kesempatan mama untuk terus dampingin papa dan ngurus anak anak ya pa 🙂 meski biaya yg dikeluarkan hampir 2x lipat dari yg diperkirakan untuk lahiran normal, meski bonus tahunan papa habis buat perawatan mama dan baby L, yg penting sekarang kita masih berkumpul bersama ber 4 🙂

And She’s here now

KALYCA WILLONA RESENDRIYA our 2nd daughter

Legok-20140222-01137

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *